SEKRETARIAT PIMPINAN PUSAT KMHDI

Sekretariat Operasional (Surat Menyurat):
Jalan Kakatua Blok AA No. 14 Perumahan Cipinang Indah II, Kelurahan Pondok Bambu, Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur 13430
* Fax. : 021 – 86600779
Sekretariat Domisili :
Jalan Anggrek Nelly Murni Blok A No. 03, RT/RW 02/03 ,
Kelurahan Kemanggisan, Kecamatan Palmerah – Jakarta Barat 11480

Apa Itu Ideologi, Dan Mengapa KMHDI Butuh Ideologi ?

Tulisan ini ingin mengajak sekaligus menuntun betapapentingnya ideologi dalam sebuah pergerakan, terlebih sebuahpergerakan tersebut memiliki suatu hal berupa cita-cita yang ingin dicapai, diraih, atau diwujudkan. Dalam konteks ini, Ideologi akan membantu sebagai fondasi, kerangka, atau alatanalisis terhadap suatu hal yang berkaitan dengan usahamencapai tujuan dari sebuah gerakan tersebut. Sebagai sebuahgerakan, terkhusus gerakan berbasis mahasiswa Hindu, KMHDI perlu menegaskan apa ideologinya, bagaimana carakerjanya, dan dimana posisinya dalam setiap gerakan-gerakanyang dilakukan. Penegasan ini perlu agar dapat menciptakansatu gerakan kokoh, konsisten, dan berkelanjutan. Bukanmalah menciptakan gerakan sporadis dan malah seumurjagung.   

Apa Itu Ideologi

Sebetulnya sangat sulit untuk membuat definisi tunggal terkaitpengertian Ideologi. Hal ini bukan tanpa alasan, mengingatsudah banyak ideolog yang sudah mendefinisikan ideologi. Katakanlah semisal Karl Marx yang mendefiniskan ideologisebagai sebuah kesadaran palsu, dimana Marx menganggapfungsi ideologi adalah menciptakan sebuah kesadaran akansuatu hal, dalam konteks Marx, kesadaran ini sengajadiciptakan untuk menopang atau melanggengkan kekuasaantertentu. Atau katakanlah definisi Magnis Suseno yang mengartikan ideologi sebagai keseluruhan sistem berpikir, ide,  nilai-nilai dan sikap dasar gerakan kelompok atau individu. Sementara itu,  Althuser melihat ideologi sebagai sebuahsistem kepercayaan yang berhubungan dengan tindakan sosialdan praktik politik. 

Kendati begitu banyak definisi tentang ideologi, namunpenulis simpulkan terdapat satu elemen yang dapat ditariksebagai benang merah dari begitu banyak pengertian ideologiyakni adalah sebuah ide/gagasan.  Ideologi berbicara soal ide atau gagasan yang diyakini oleh individu atau kelompok, dan kemudian atas keyakinanya tersebut individu atau kelompokmenjalankanya sebagai sebuah keharusan dalam bentuktindakan sosial atau tindakan-tindakan lainya. Ide ataugagasan tersebut merupakan suatu keyakinan karenamengandung mitos-mitos atau cita-cita sebagai contoh : tentang bagaimana sebuah masyarakat dibentuk, bagaimanasebuah negara menjalankan sistem ekonomi dan politiknya, atau bagaimana seorang individu harus bertindak dalamlingkungan negara.

Mitos atau cita-cita inilah yang dipegang, diyakini, dan kemudian diusahakan untuk diwujudkan oleh masyarakat atauindividu yang menyakininya sebagai suatu nilai kebenarann.  Jadi ideologi mengandung sebuah kehendak yang memberikan para penganutnya tentang gambaran sebuah atausesuatu yang ideal. Tidak hanya memberikan gambaran, ideologi juga menuntun para penganutnya untuk mewujudkangambaran ideal tersebut. Sebagai gambaran ideologimempunyai beberapa fungsi :

1. Fungsi Integrasi, yakni fungsi ideologi sebagai sebuahide atau nilai yang bertujuan mengikat para penganutatau pengikutnya

2. Fungsi Etis, yakni fungsi ideologi sebagai sebuahpanduan, sikap, serta perilaku para penganutnya ataukelompok penganutnya.

3. Fungsi Praxis, yaitu fungsi ideologi sebagai acuan dalammemecahkan masalah-masalah konkrit

4. Fungsi Kritis, yaitu sebagai ukuran nilai yang dapatdigunakan untuk melontarkan kritik terhadap nilai lain atau keadaan tertentu

5. Fungsi Justifikasi, yakni Ideologi sebagai nilaipembenaran atas suatu tindakan yang dilakukan, termasuk kebijakan tertentu yang dibuat. 

Apakah KMHDI Butuh Ideologi 

Apakah KMHDI butuh Ideologi ? atau apakah sebuahIdeologi penting bagi KMHDI ?. Sebetulnya ini pertanyaanyang cukup sulit untuk dijawab. Jika penulis menjawab IYA BUTUH, maka akan ada pertanyaan lanjutan yakni, bukankahselama 29 tahun KMHDI berdiri, KMHDI tidak pernahmempertegas ideologinya, bukankah kebanyakan kader-kaderKMHDI bergerak tanpa ideologi dan  gerakan KMHDI cenderung mengalir seperti biasanya. Tapi  faktanya,  terjadi berbagai kemajuan dalam gerakan-gerakan KMHDI dalam 29 tahun terakhir, kendatipun tidak mempertegas apaideologinya. Kira-kira demikianlah. 

Tapi jika penulis menjawad TIDAK BUTUH, karena pada faktanya tanpa perlu mempertegas ideologi dan mendoktrinkan ke kader secara masif, gerakan-gerakanKMHDI sudah menunjukan beberapa kemajuan, tinggaldilanjutkan, terus apa gunanya ideologi ?. Maka akan timbulpertanyaan kendatipun mencapai beberapa tahap kemajuanapakah tanpa ideologi sebuah gerakan bisa mewujudkantujuanya ?, apakah tanpa ideologi sebuah gerakan bisamemiliki landasan yang kuat untuk bertahan sampai mencapaitujuan ?. Bukankah perjuangan perlawanan rakyat Indonesia kepada Belanda seiring waktu terus mengalami kemajuan, tapibaru ketika mengenal ideologi yang disebut nasionalisme, perjuang semakin masif sehingga 17 Agustus 1945 Indonesia merdeka. 

Namun sebagaimana yang dijelaskan diawal, tulisan ini inginmenyajikan bahwa ideologi sangat penting bagi KMHDI. Sebagai sebuah gerakan yang memiliki tujuan dan cita-citayang ingin diwujudkan, sebuah ideologi akan membantusekaligus menuntun KMHDI untuk mewujudkan keinginanya. Ideologi adalah ide atau gagasan yang akan menuntun seluruhgerak dan tindakan KMHDI untuk bisa mewujudkankeinginan dan cita-citanya. Melalui mitos-mitos atau cita-citayang ada didalam Ideologi inilah  menjadi alasan mengapa kader harus melangkah, bergerak, bersatu dan mewujudkancita-cita KMHDI.  

Disamping itu ideologi juga dapat dijadikan sebagai pisauanalisis untuk melihat dan menilai sebuah masalah. Melaluipenilaian ini ideologi akan membantu kita (KMHDI) untukmenentukan posisi kita dimana, sikap kita seperti apa, dan gerakan kita bagaimana apakah mendukung persoalan tersebutatau menolak. 

Semisal contoh ketika ada terjadi krisis demokrasi di Indonesia disebabkan oleh pemerintah, dimana posisi kita ?. Jika kita memiliki ideologi yang didalam terdapat dan mengandung ide-ide tentang demokrasi, maka kita akanberposisi menolak terjadinya krisis demokrasi sekaligusberusaha untuk memulihkan demokrasi. Sementara jika kitamemiliki ideologi yang didalamnya terdapat dan mengandungide-ide soal otoritarianisme ataupun totalitarianisme, makaposisi kita ketika terjadi krisis demokrasi di Indonesia adalahmendukung, karena dengan mendukung krisis demokrasimaka demokrasi akan hancur dan digantikan denganotoritarian ataupun totalitarian. 

Ideologi memperjelas batas-batas kita dimana, ideologimembantu kita meterjemahkan masalah dan bagaimanarespon kita terhadap masalah tersebut. Ideologi semacam alatpembenaran terhadap sikap-sikap kita. Sehingga melaluifungsi-fungsi ideologi ini sebuah gerakan bisa kokoh secaraprinsip, konsisten, dan keberlanjutan.  

Bisakah Purwaka KMHDI jadi Ideologi ?

Jawaban dari pertanyaan tersebut adalah BISA. PurwakaKMHDI adalah Ideologi KMHDI itu sendiri. Hal ini karenapurwaka KMHDI menganduung hakikat, tujuan, serta metodeperjuangan KMHDI. Nilai-nilai inilah yang akan menuntun, memandu, dan menjadi landasan gerakan dan sikap KMHDIselanjutnya. Untuk lebih mempermudah akan diperincisebagai berikut :

Kita mulai dari hakikat, sebagaimana yang dijelaskan dalamteks Purwaka, keberadaan atau Hakikat KMHDI bisa ada(lahir) karena sebuah kesadaran yang muncul dari benakMahasiswa Hindu Indonesia akan tugasnya terhadap dua hal.Pertama sebagai seorang pemeluk agama Hindu, dimanaberkewajiban menjalankan Dharma Agamanya. Kedua, sebagai seorang yang berkewarganegaraan Indonesia, dimanaberkewajiban menjalankan Dharma Negaranya. Melaluikesadaran akan dua tugas inilah yang kemudian menjadi latarbelakang dibentuknya sebuah organisasi bernama KMHDI. Jadi KMHDI ada karena kesadaran mahasiswa Hindu akandua tugasnya. KMHDI bisa eksis ketika dua tugas itudijalankan. 

Oleh karena itu, KMHDI lahir bukan atas kecelakaan sejarahdimeja persalinan, sehingga membuat KMHDI hidup tanpasebuah matsud dan tujuan. Melainkan kelahiran KMHDI merupakan sebuah proses panjang yang direncanakan, sudahdipetakan apa matsud dan tujuanya sehingga ketika ia lahirada beban sejarah yang langsung diembanya diduniaa. Inilahsebetulnya hakikat KMHDI. 

Kemudian, Tujuan KMHDI. Melalui hakikat tentangkeberadaan KMHDI, maka munculah tujuan KMHDI. Sebagaimana yang dijelaskan dalam teks Purwaka, terdapatdua tugas atau tujuan yang mendasari kemunculan KMHDI. Dua tugas ini muncul atas kesadaran penuh terhadap situasiobjektif umat Hindu dan Bangsa Indonesia. 

Sebagai seorang yang memeluk Agama Hindu, mahasiswaHindu Indonesia memiliki tujuan untuk mewujudkanintelektual Hindu yang Moksartham Jagadhita Ya Ca ItiDharma dengan mendasarkan pada nilai-nilai Weda. Inilahyang menjadi tujuan Dharma Agama KMHDI yaitumewujudkan intelektual-intelektual Hindu yang mendasarkandiri pada nilai-nilai Weda.  

Sementara, sebagai seorang yang memiliki kewarganegaraanIndonesia, mahasiswa Hindu Indonesia memiliki tujuan untukmembentuk sebuah negara yang ideal dimana kebebasan, keadilan dan solidaritas dari masing-masing warga negara dapat dipertahankan serta dikembangkan. Dalam upaya itulahmahasiswa Hindu Indonesia sadar bahwa untuk memastikanhal tersebut terjadi, praktik penyelengaraan sebuah negara harus menerapkan sistem demokrasi dan hukum. 

Jadi tujuan akan Dharma Agama yakni mewujudkanintelektual Hindu berdasarkan Weda. Kemudian tujuanDharma Negara yakni mewujudkan sebuah negara ideal yang melindungi kebebasan, keadilan, dan solidaritas. Kedua hal inimerupakan tujuan dari keberadaan atau hakikat KMHDI. Tujuan yang menjadi kewajiban bagi setiap kader KMHDI untuk mewujudkan hal tersebut.  Tujuan inilah yang kemudianmenjadi nilai pegangan KMHDI untuk bergerak dan bersikapterhadap situasi tertentu.

Terakhir adalah Metode Perjuangan,   sebagaimana yang dijelaskan dalam teks Purwaka, dalam rangka mencapaitujuan-tujuan tersebut diatas, maka metode perjuangan yang diambil oleh mahasiswa Hindu Indonesia adalah membentukorganisasi bernama KMHDI dengan tujuan sebagai wadahpermersatu dan alat pendidikan kader dalam rangkamenciptakan sekaligus memperbesar jumlah kader hinduberkualitas. 

Dalam konteks ini, jalan perjuangan yang diambil KMHDI adalah sebagai media pemersatu bagi mahasiswa Hindu di Indonesia, tidak peduli dari mana asal universitasnya, daerahnya, ataupun sukunya. KMHDI adalah wadah yang menyatukan seluruh perbedaan-perbedaan tadi. Disampingitu, menjadi alat pemersatu, langkah perjuangan lainya adalahmelakukan proses kaderisasi atau pendidikan. Melalui proses kaderisasi ini maka diharapkan kualitas mahasiswa Hindu Indonesia meningkat sehingga dapat mewujudkan tujuan-tujuan KMHDI.  

Share:

administrator