Bucu Pongah Juari Edisi II (Galungan & Kuningan Dari Diri Sendiri)




Bucu Pongah Juari (Galungan & Kuningan di Dari Diri Sendiri)

Setelah kembali dari kampoeng halamannya Kritis langsung menuju kos-kosan I Blog untuk ber Darma Santhi dan sekedar bertanya kabar, Kritis datang dengan raut muka yang kurang ceria :  

 

Kritis     : Bagaimana Log Suasana Galungan di Kampung kamu?

Belog    : Biasa aja tis…..

Kritis     : Biasa gimana maksud kami Log…..??.

Belog    : Yah biasa aja…. seperti tahun-tahun yg dah lewat, dipure diadakan lomba2     

  untuk memeriahkan, ada lari karung, panjat pinang, de el el….

Kritis     : Wah bagus to Log….. di kampung saya tidak ada yang begitu..begitu…

              Yang ada Para Orang Tua tidak sembahyang kepure.. katanya sudah

  diwakilkan ma anaknya… trus ada juga bapak-bapak yang asik meceki… nah

  yang parah nih Log… anak-anak muda malah sengaja nampah celeng untuk

  dijadikan temannya minum tuak sampe mabok Log….

  Stres saya Log…….

Belog    : Nah…… Tis….. sebagai orang berpendidikan kt hrs melihat persoalan ini,

              walaupun kenyataannya begiitu kita tdk boleh mengkritik atau menjustifikasi

              masyarakat…. karena nantinya bknnya dapat manfaat Tis… eh yang ada kt

              dibenci oleh masyarakat… jadi kt harus nyari cara yg halus untuk mengatasi

              permasalahan ini Tis….

Kritis     : Ya sih Log….. Itu memang tradisi buruk yang masih bertahan di masyarakat

              kita, yang memang sampai sekarang belum terselesaikan Log…

  Trus gmn dong Solusinya Log…???

Belog    : kamu itu Tis..Tis… giliran protes paling cepat…. giliran nyariin solusi gak

              pernah ada…. dasar kamu Tis… udah simpelnya gini aja deh…. sekarang

              sbgai mahasiswa minimal kita harus bisa Religius yaitu dengan memberi

              contoh yg baik kepada masyarakat kita Mulai Dari Dalam Diri Tis…

              jangan justru kita ikut-ikutan Tis…

             Gimana…???

Kritis     : OK Log…. Ini dah gunanya beteman ma km Log…. Otakmu kadang2 juga

  lebih   encer…. Hik..hik…hik….

 

* : Permohonan maaf atas dialog-dialog dalam rubric ini, kami hanya melihat relita dan mencoba memberikan kritikan via humor yang bisa membangun untuk kebaikan kita bersama. (Penulis)

Komentar Anda